Masjid Tionghoa – Masjid Bergaya Tionghoa di Bandung

Masjid Tionghoa

Masjid Tionghoa | Foto : masjidnet.wordpress.com

Pernahkah Anda melihat masjid Tionghoa di Bandung? Masjid ini maksudnya adalah masjid bergaya Tionghoa. Jarang bangunan masjid berdiri dengan desain arsitektur Tionghoa. Masjid Lautze 2 merupakan salah satu diantaranya. Jika kita tidak teliti maka kita bisa mengira bangunan di pinggiran Jalan Tamblong ini adalah sebuah klenteng atau toko milik warga etnis Tionghoa. Bangunan ini memang berada di antara ruko dan tidak terlihat seperti masjid biasa. Hal inilah yang menjadi keunikan dan kekhasan dari Masjid Lautze.

Masjid Tionghoa – Masjid Bergaya Tionghoa di Bandung

Masjid Lautze memang sangat bergaya Tionghoa. Bangunan ini memiliki cat utama berwarna merah, seperti banyak dipakai di bangunan bergaya Tionghoa. Warna merah dan emas memang banyak dipakai oleh orang Tionghoa karena dianggap memberikan keberuntungan. Warna merah ini membuat Masjid Lautze terlihat mencolok dibandingkan dengan bangunan di sekitarnya. Penanda mencolok lainnya adalah kubah berwarna merah yang mencirikan bangunan ini adalah sebuah masjid.

Masjid Tionghoa Lautze ini memang didirikan oleh seorang Tionghoa mualaf bernama Oei Theng Hien. Dia membangun bangunan ini pada tahun 1987. Haji Karim Oei, panggilan akrabnya, memang menginginkan pusat dan wadah perkumpulan dan informasi bagi Islam Tionghoa. Dia telah mendirikan Majid Lautze 1 di Jalan Lautze No. 89, pada tahun 1991. Bangunan ini awalnya hanya berfungsi untuk kantor dengan ada ruangan sholat. Ternyata, banyak warga sekitar yang ikut sholat berjamaah di tempat ini. Akhirnya bangunan ini dijadikan masjid dan dinamakan Lautze, sesuai dengan nama jalannya.

Bangunan Majid Lautze 2 sendiri didesain dengan perpaduan gaya Tionghoa dan masjid pada umumnya. Masjid ini didirikan di Jalan Tamblong karena berada di pusat kota dan mudah dijangkau. Bangunan ini juga berada di pinggir jalan sehingga nampak oleh para pengendara. Bangunan ini menggabungkan gaya Tionghoa, terlihat dari ornamen lampu, tangga, dan interior, serta gaya masjid pribumi. Warna merah memang sengaja dipakai agar warga Tionghoa muslim merasa lekat dengan budayanya. Diharapkan para mualaf Tionghoa tidak canggung untuk mendatangi masjid yang sesuai dengan budayanya.

Walau memiliki nuansa Tionghoa yang khas, namun Masjid Lautze 2 ini terbuka untuk umum. Masjid memang tidak memiliki batasan jamaah dan selalu terbuka bagi siapa saja. Pengurus masjid juga tidak hanya dari etnis Tionghoa, namun juga diisi oleh banyak warga sekitar yang asli Sunda.

Pada hari besar Islam, masjid Tionghoa juga selalu ramai. Apalagi saat bulan Ramadhan tiba. Masjid ini selalu diramaikan dengan jamaah yang datang dari sekitar atau para muslim Tionghoa dari penjuru Bandung. Masjid Lautze 2 menunjukkan keragaman dan keunikan umat beragama di Indonesia.

Add Comment